Akhbar Atas Talian No 1 Borneo

Ongkili tegur Jeffrey jangan timbulkan sentimen politik

0

PRESIDEN STAR Sabah, Datuk Dr Jeffrey Kitingan telah diingatkan untuk menahan diri dari membangkitkan sentimen terhadap jarak tempuh politiknya.

Merujuk kepada panggilan Timbalan Ketua Menteri baru-baru ini untuk merangka perjanjian baru untuk menyelesaikan status Sabah dan Sarawak di Malaysia, Datuk Seri Dr Maximus Ongkili mengatakan untuk melakukannya, ada banyak perkara yang perlu dipertimbangkan, yang melampaui Perjanjian Malaysia 1963 (MA63) sendiri.

Menteri di Jabatan Perdana Menteri (Urusan Sabah dan Sarawak) menjelaskan bahawa sebelum meninggalkan MA63, seseorang perlu mengetahui kecacatannya, mencari pihak yang salah, dan implikasi untuk mengambil tindakan terhadap para penandatangan perjanjian tersebut.

“Kita perlu mengkaji secara mendalam kelemahan MA63. Sekiranya terdapat kecacatan, kita perlu mencari tahu apa dan siapa yang salah. Ini adalah masalah halus yang memerlukan pemahaman yang lebih baik. Kita mesti sangat berhati-hati dalam membaca situasi ini.

“Oleh itu, jangan membincangkan tentang menyusun perjanjian baru apabila anda belum melakukan kajian yang diperlukan. Jangan menimbulkan sentimen hanya untuk politik. ” Ongkili mencatat.

Dia mengatakan panggilan seperti itu tidak seharusnya muncul saat ini, dan menambahkan: “Ini seperti perkahwinan. Anda mesti terlebih dahulu mengetahui apa yang salah dengan pasangan anda, apa yang dia lakukan salah, dan jika anda mempunyai semua bukti, maka anda boleh mengemukakan perceraian. Sama dalam keadaan ini. Cari tahu kesalahan di MA63, dan jika pemerintah gagal mengatasi kekurangan, mungkin kita boleh meninggalkan perjanjian lama dan membuat perjanjian baru. ”

Tetapi, Ongkili menyatakan bahawa juga penting untuk mengetahui apa implikasi meninggalkan MA63.

“Kerajaan sekarang melakukan apa yang tidak pernah dilakukan sebelumnya – mengatasi kekurangan. Kami sudah menguruskan kecacatan ini, membetulkan perkara-perkara yang telah dikenal pasti oleh jawatankuasa kerja di bawah Majlis Khas MA63 (MKMA63), dan orang-orang Sabah dan Sarawak.

“Kita harus memahami bahawa MA63 adalah sebahagian dari Undang-Undang Malaysia yang dibentangkan di Parlimen, serta dewan undangan negeri Sabah dan Sarawak. Sekiranya kita ingin membuat perjanjian baru, perjanjian itu perlu dibentangkan di Parlimen dan kedua-dua sidang untuk mendapat persetujuan. Ini adalah proses yang panjang. ”

Ongkili menekankan bahawa daripada membuat cadangan yang tidak perlu, Jeffrey harus menumpukan perhatian pada usaha yang sedang berlangsung, dan jika gagal, biarkan orang menjadi hakim.

“Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin sangat akomodatif, dan sangat terbuka, memberi kita banyak ruang untuk dikerjakan, terutama dalam menangani masalah MA63.

“Ketua Menteri Datuk Seri Hajiji Noor juga sangat tulus dalam menerajui hak kami. Jeffrey harus memberi peluang kepada para inisiat ini untuk berhasil daripada meninggalkan usaha dalam mencari dunia yang tidak terbatas, tidak pasti, dan hilang, ”kata Ongkili.

 463 total views,  1 views today

Leave A Reply

Your email address will not be published.