Akhbar Atas Talian No 1 Borneo

77 hari gali lubang hanya guna sudu

0

BEKAS banduan yang pernah ditahan di Penjara Gilboa Israel menyifatkan enam tahanan rakyat Palestin yang melarikan diri dengan menggali lubang sebagai satu ‘keajaiban’ dan menakjubkan.

Lapor Arab News, Hilal Jaradat yang pernah beberapa kali melakukan percubaan me­larikan diri berkata, banduan menggelarkan penjara itu sebagai ‘Israel Guantanamo’ kerana tembok dinding yang dipasang tinggi dengan kawat berduri, kamera pengawasan dan pe­ngawal yang memantau setiap pergerakan.

Jelasnya, tahanan di penjara itu tidak diberikan sebarang kebebasan langsung termasuk di dalam kawasan penjara kerana Israel menganggap mereka sebagai pengganas paling berbahaya.

Tahanan dituduh kononnya menjadi dalang di sebalik pembunuhan penduduk Israel.

Hilal memberitahu, prosedur yang rumit di penjara bertujuan ‘mematahkan kehendak tahanan’, namun, ramai tahanan tidak berhenti memikirkan cara untuk melarikan diri dari tempat itu.

Lelaki itu dan rakan tahanan lain pernah merancang melarikan diri dari terowong 20 meter yang digali menggunakan sudu dan kepingan besi serta kayu yang diekstrak daripada tempat tidur.

“Di belakang sinki, terdapat tandas terbengkalai dengan pintu yang ditutup secara kekal. Kami dapat membukanya dengan bantuan tahanan lain.

“Dua rakan lain menguruskan proses membuang pasir ke dalam sistem kumbahan. Kemudian, kami menutup pintu bagi menghilangkan jejak aktiviti itu. Proses itu berulang setiap hari,” jelasnya.

Hilal ditahan pada 1985 berhubung pembunuhan tiga tentera Israel dan dihukum penjara selama 99 tahun semasa dia berusia 19 tahun.

Dia menghabiskan masa selama 27 tahun dalam penjara dan dipindahkan ke Gaza sebagai pertukaran banduan antara Hamas dan Israel pada 2011.

Menurut Hilal, dia mengambil masa selama 77 hari menggali terowong sepanjang 25 meter de­ngan 2.5 meter kedalaman yang sepatutnya digunakan 22 banduan untuk melarikan diri.

Namun, akibat kesilapan oleh seorang banduan yang terlupa menutup lubang yang terbuka dengan kepingan kadbod menyebabkan rancangan itu terbongkar.

Pengurusan penjara terkejut selepas mengetahui kaedah penggalian terowong itu dan bagaimana 17 tan pasir berjaya dibuang.

Kira-kira 5,000 tahanan termasuk puluhan wanita dan kanak-kanak berada di penjara Israel serta ratusan menjalani hukuman penjara selama bertahun-tahun.

 

 

 192 total views,  1 views today

Leave A Reply

Your email address will not be published.